You Are Here: Home » SASTRA » PUISI » Kidung Ati Tangise Bumi

Kidung Ati Tangise Bumi

hutan-diengInformasi budaya kali ini akan menyajikan sebuah karya sastra berupa syair atau puisi yang juga dikenal sebagai kidung atau juga uro-uro dan tembang (dalam bahasa Jawa) yang begitu banyak jenis dan makna tersirat maupun tersurat terkandung di dalamnya. Sebagai salah satu karya seni dan budaya adiluhung, kidung Jawa sudah sejak lama diciptakan oleh para pujangga, para wali, dan para sastrawan kerajaan. Isi atau pesan yang terkandung di dalam kidung Jawa atau tembang Jawa adalah berupa ungkapan dari perasaan seperti rasa cinta (tresno), rindu, patriotisme, peduli alam, kecewa, hikmah, pesan, sindiran, ajakan, protes, perlawanan, kematian, dan sebagainya. Berikut ini adalah salah satu contoh dari karya sastra berupa syair (syi’ir) atau kidung Jawa (sholawat Jawa) ciptaan dari Yady’s yang berisi ajakan untuk menjaga kelestarian alam, hutan lindung, dan bumi dari kerusakan.

Kidung Ati Tangise Bumi
Bumine nangis, eluhe lumpur agawe giris
Bumine nesu watuk-watuk ndadekake lindhu
Bumi wis tuwa jare kiamat wis arep teka
Iki pratandha bendune sing Maha Kuasa
Bumine sambat gununge gundhul alase dibabat
Bumi lara ati banjir bandhang anggegirisi
Ujare wong pinter alas sing subur minongko pager
Pagering bumi murih alam tetep lestari

Adhuh Gusti kulo nyuwun pangapura
Kulo niki sampun kathah dosa
Adhuh Gusti Ingkang Maha Kuasa
Nyuwun luwar saking gudha pangrencana

Para sedulur tunggal Nusa tunggal Bangsa
Aja congkrah lan aja sulaya
Bareng urip golek dalan padhang
Sujud syukur wonten ngarsane Pengeran

Kidung ati pangruwat Bangsa sak Nagari
Mangga ndedonga dahuru enggala sirna
Cancut gumregut bebarengan mbangun praja
Lestarekna alam murih bumine ora murka

About The Author

Untuk bergabung dengan Group Aku Cinta Kebumen di Facebook, silahkan buka link ini => Aku Cinta Kebumen

Number of Entries : 141

Comments (2)

Leave a Comment

© 2014. Facebumen - Aku Cinta Kebumen. Supported by Tips & Trik

Scroll to top