You Are Here: Home » SASTRA » PUISI » Kembang melati dadi tamba ati

Kembang melati dadi tamba ati

kembang-melati-fotoIndonesia begitu kaya dengan budaya, adat istiadat, suku bangsa, bahasa daerah, mitos, sejarah, dan kesenian tradisional yang dimiliki sejak jaman dahulu. Budaya Indonesia yang berupa adat istiadat, bahasa, dan kesenian tersebut sudah ada sejak peradaban manusia ada dan muncul di tanah Jawa. Budaya tersebut terus berkembang dan tertata dengan lebih rapi pada jaman kerajaan-kerajaan tua yang tersebar di nusantara, dan terus berlanjut secara turun temurun sampai saat ini. Untuk kekayaan bahasa, begitu banyak bahasa daerah yang ada di tanah air, yang meliputi bermacam tata bahasa, logat, dialek, prokem, dan juga kamus bahasa daerah. Khusus untuk bahasa di daerah Jawa, juga terdapat banyak jenis dialek dan logat bahasa Jawa, seperti bahasa Jawa Halus (krama inggil atau kraton), Jawa Bandhekan, bahasa Jawa Timuran, bahasa Jawa Ngoko, bahasa Jawa Ngapak, dan sebagainya.

Untuk bahasa Jawa Ngapak pun masih terbagi menjadi beberapa logat, dialek, sitilah dan juga kamus ngapak sesuai dengan daerahnya, seperti ; bahasa ngapak Kebumen, ngapak Banyumasan (Purwokerto), ngapak Banjarnegara, ngapak Cilacap, ngapak Brebes, dan bahasa ngapak Tegal. Salah satu contoh dari karya budaya Jawa yang berupa seni menulis dan merangkai kata adalah berupa bebasan, saloka, paribasan, parikan, pantun, dongeng, cerita rakyat, dan juga puisi. Berikut ini contoh dari puisi Jowo tresno yang lebih khususnya adalah sebagai puisi Jawa Ngapak.

Kembang melati dadi tamba ati
Lara larane ati
ora kaya larane atiku, ngenteni janjimu wis setengah windu
tambah suwe ati malah tambah tatu
udan panas ora dirasa
sepi nyenyet ora dadi apa
merga setya ing janji sing tak ugemi

Pancen abot wong kang nandang tresna
kaya nunggu thukule jamur ing mangsa ketiga
paribasan udan salah mangsa
nadyan teka nanging kur sedhela

Pancen ginaris ing pesthi
koe janji jebul mung ana lathi
rina wengi nang njero ati kur kudu memuji
Gusti, kuatna aku nahan rasa mrina lan gela ati

Kembang melati nek disawang pancen merak ati
rinonce sansaya edi peni
kembang melati dadi tamba ati

Pancen ginaris ing pesthi
koe janji jebul mung ana lathi
rina wengi nang njero ati mung kudu memuji
kembang melati nek disawang pancen merak ati
kembang melati ganda wangi ngrasuk ing wayah wengi
nggawa pesen mrina ati kudu dilakoni

About The Author

Untuk bergabung dengan Group Aku Cinta Kebumen di Facebook, silahkan buka link ini => Aku Cinta Kebumen

Number of Entries : 137

Leave a Comment

© 2014. Facebumen - Aku Cinta Kebumen. Supported by Tips & Trik

Scroll to top