You Are Here: Home » BUDAYA » Falsafah Jawa

Falsafah Jawa

1.Rame ing gawe,sepi ing pamrih,memayu hayuning bawono
(giat bekerja,membantu dengan tanpa pamrih,memelihara alam semesta/mengendalikan hawa nafsu)

2.Manungso sadermo nglakoni kadyo wayang umpamane
(manusia sekedar menjalani apa adanya seumpama wayang)

3.ati suci marganing rahayu.
(hati yang suci menjadi jalan keselamatan jiwa dan raga)

4.ngelmu kang nyata,karya reseping ati.
(ilmu yang sejati,membuat tenteram di hati)

5.ngudi laku utomo kanti sentoso ing budi.
(menghayati perilaku mulia,dengan berbudi pekerti luhur)

6.jer basuki mawa bea.
(setiap usaha memerlukan biaya)

7.olo lan becik dumunung ono awak’e dhewe
(kejahatan dan kebaikan terletak dalam dhiri pribadi)

8.sing sopo lali marang kabecik’ane liyan iku koyo kewan.
(siapa yang lupa akan amal baik/pertolongan orang lain itu laksana binatang)

9.titikane aluhur,alusing solah tingkah bahasane lan legawaning ati,darbe sifat berbudi bawalaksana.
(ciri orang mulia yakni,perbuatan dan sikap batinnya halus,mempunyai sikap wibawa serta luhur budi pekertinya)

10.ngunduh wohing pakarti.
(orang dapat menerima akibat dari ulahnya sendiri/karma)

11.ajining dhiri soko lathi lan budi
(berharganya dhiri pribadi seseorang,tergantung ucapan dan budhi pekertinya/akhlaknya)

12.sing sopo biso weruh sakdurunge winarah lan di akoni sepodho-podhoning tumitah iku kalebu utusaning pangeran.
(siapa yang dapat mengetahui apa yang akan terjadi dan di akui sesama manusia,maka dia termasuk utusan tuhan)

13.sing sopo durung wikan anane jaman kalanggengan iku,ojo nganti ngaku janmo linuwih.
(siapa yang belum paham akan jaman ke abadian jangan pernah mengaku sebagai orang linuwih/orang yang di
anugerahi kelebihan)…..

14.tentrem iku sarananing urip ono
ndonyo.
(ketenteraman adalah sarana menjalani
kehidupandi dunia)

15.yitna yuwana,lena kena.
(eling waspada akan selamat,yang
lengah dan lalai akan celaka)

16.becik ketitik,olo ketoro.
(yang baik maupun yang jahat pasti
akan terungkap juga)
17.dalane waskita saka niteni.
(cara agar menjadi awas adalah dengan
jalan cermat dan teliti)

18.janmo tan keno kiniro koyo ngopo.
(manusia sulit di tebak seperti apa dan
bagaimana)

19.tumrap wong lumuh lan keset iku
prasasat wiso.
(bagi manusia,fakir dan malas bisa
menjadi racun)

20.pangan kang ora biso ajur iku keno
di araniwisa,jalaran mung bakal
nuwuhake leloro.
(makanan yang tak dapat hancur juga
dapat dikatakan sebagai bisa/racun
karena hanya akan menimbulkan
penyakit)

21.klabang iku wisane ono ing
sirah,kalajengking iku wisane ono ing
buntut.nanging durjono wisane ono ing
sakujuring badan.
(kelabang/lipan itu bisa/racunnya ada
di kepala,sedangkan kalajengkig itu
bisanya ada di ujung ekor,sedangkan
orang yang durjana bisa racunya ada di
sekujur badan)

22.tumrape wong linuwih tansah ngudi
keslametaning liyan,metu soko atine
dhewe.
(bagi orang linuwih selalu berusaha
menjaga keselamatan untuk
sesama,yang keluar dari niat suci)

23.pangucap iku biso dadi jalaran
kabecik’an,pangucap iku ugo biso dadi
dalaning pati,kasengsaran,pamitran.
(ucapan bisa menjadi sarana
kebaikan,tetapi sebaliknya juga bisa
menjadi sebab kematian dan
kesengsaraan)

24.sing biso gawe mendem iku : rupo
endah,bondho,darah luhur,lan enom
umure.
(penyebab orang menjadi lupa dhiri
adalah : gemerlap
hidup,harta,kehormatan dan darah
muda)

25.mulat saliro tansah eling lan
waspodo.
(jadi orang itu harus senantiasa mawas
dhiri,eling lan waspada)

26.sakbegja begjane kang lali iku luwih
bejo kang eling klawan waspadha.
(seberuntung beruntungnya orang yag
lupa dhiri,itu masih beruntung orang
yang senantiasa eling lan waspada)

27.yen siro di becik’i liyan iku tulisen
ing watu,supoyo ora ilang lan tansah
kelingan.
yen siro gawe kabecik’an marang liyan
iku tulisen ing lemah supoyo enggal
ilang lan ora kelingan.
(jika kamu menerima kebaikan dari
orang lain tulislah di batu,supaya tidak
pernah hilang dari ingatan.
jika kamu berbuat baik kepada oang
lain tulislah di tanah supaya lekas ilang
dari ingatan)

28.orang linuwih iku biso
nyumurupijaman kalanggengan tanpa
ngalami pralaya dhisik.
(manusia linuwih dapat mengetahui
adanya jaman keabadian tanpa harus
mengalami matiterlebih dahulu)

29.sopo kang mung gelem ngakoni
barang kang kasat mata wae,iku durung
weruh jatining pangeran.
(siapa yang hanya mau mengakui hal –
hal yang kasat mata saja,berarti orang
itu belum mengetahui setinya TUHAN)

30.yen siro kasinungan ngelmu kang
marak’ake akeh wong rumongso
seneng,ojo siro malah rumongso pinter.
menowo gusti mundhut bali ilmu kang
marak’ake siro kaloko iku,siro ugo
bakal koyo wong sejene.
(jika kamu mendapatkan suatu ilmu
yang membuat orang lain merasa
senng,janganlah kamu malah merasa
pintar.jika tuhan mengambil kembali
ilmu yang membuat anda terkenal itu
anda akan menjadi seperti orang lain
pada umumnya)

31.sing sopo gelem gawe senenge liyan
iku bakal oleh piwales kang luwih gedhe
tinimbang opo kang di tindhak’ake.
(barang siapa yang gemar membuat
orang lain bahagia ,maka dia akan
mendapat balasan yang lebih besar dari
apa yang telah ia kerjakan)

32.Sabar iku ingaran mustikaning laku.
(Bertingkah laku dengan
mengedepankan kesabaran itu
ibaratkan sebuah hal yg sangat indah
dalam sebuah kehidupan)

33.Sabar iku lire momot kuwat
nandhang sakehing coba lan
pandhadharaning ngaurip.
(Sabar itu merupakan sebuah
kemampuan untuk menahan segala
macam godaan dalam hidup, yg
tentunya nanti bisa untuk
mendewasakan diri kita masing-
masing)

34.Jumbuh karo unine bebasan, sabar
iku kuncining swarga, ateges marganing
kamulyan
(Sama seperti bunyi sebuah peribahasa,
berlaku sabar itu adalah “jalan utama”
untuk mendapatkan “surga”. Yang
dimaksud disini adalah ketentraman
dan kedamaian dalam menjalani
kehidupan)

35.Nanging ora ateges gampang pepes
kentekan pengarep-arep
(Akan tetapi bukan berarti lalu kita
gampang kehilangan pengharapan)
Suwalike malah kebak pengarep-arep
lan kuwawa nampani apa bae kang
gumelar ing salumahe jagad iki
(Justru sebaliknya kita harus
menjalaninya dengan penuh
pengharapan dan seolah-olah mampu
untuk mendapatakan apa saja yang ada
di dunia ini. Tentunya dengan disertai rasa mawas diri dan kepasrahan..dari berbagai sumber
(setra putumartha)

About The Author

Untuk bergabung dengan Group Aku Cinta Kebumen di Facebook, silahkan buka link ini => Aku Cinta Kebumen

Number of Entries : 141

Comments (1)

Leave a Comment

© 2014. Facebumen - Aku Cinta Kebumen. Supported by Tips & Trik

Scroll to top